Pages

Kamis, 15 Maret 2018

sistem rujukan

unduh disini ya

9 komentar:

  1. MAKALAH
    KESEHATAN KERJA










    Disusun Oleh :
    Kelompok 8
    Nada Putri Antika (201611027)
    Ni Made Ardi Widari (201611029)
    Novita Indriani (201611033)
    Ria Aini Thamrin (201611038)


    AKADEMI KEBIDANAN ADILA
    BANDAR LAMPUNG
    TAHUN 2018


    KATA PENGANTAR


    Puji syukur saya panjatkan atas ke hadiran Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat karunia-Nya saya dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik dan tepat pada waktunya. Makalah ini berjudul:Keselamatan dan keshatan kerja, yang dimana makalah ini berisi tentang latar belakang Keselamatan dan keshatan kerja, tujuan keselamatan kerja, faktor-faktor keselamatan kerja, dan sebagainya.

    Saya berharap dengan adanya makalah ini dapat memberikan pengetahuan bagi pembaca. Saya mengetahui bahwa makalah ini belum begitu sempurna, jadi kritik dan saran sangat saya harapkan bagi kemajuan makalah ini untuk selanjutnya. Lebih dan kurangnya saya mengucapkan terima kasih.



    Bandar Lampung , 26 April 2018



    ​​​​​​ Penulis









    DAFTAR ISI

    Kata Pengantar.​ii
    Daftar Isi.​iii
    BAB I.​1
    Pendahuluan.​1
    A. Latar Belakang​1
    B. Rumusan Masalah.​1
    C. Tujuan Pembahasan.​2
    BAB II.​3
    Pembahasaan.​3
    A. Batasan Kesehatan Kerja.​3
    B. Determinan Kesehatan Kerja.​4
    C. Faktor Fisik Dalam Kesehatan Kerja.​5
    D. Faktor Kesehatan Manusia Dalam Kesehatan Kerja.​6
    E. Kecelakaan Kerja.​7
    BAB III.​8
    Penutup.​10
    A. Kesimpulan.​10
    B. Saran.​11
    Daftar pustaka.​12
    iii

    BalasHapus
  2. BAB I
    PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang​
    Di era globalisasi tahun 2020 mendatang, kesehatan kerja merupakan salah satu prasyarat yang ditetapkan dalam hubungan ekonomi perdagangan barang dan jasa antar negara yang harus dipenuhi oleh seluruh negara anggotanya, termasuk bangsa Indonesia. Untuk mengantisipasi hal tersebut serta mewujudkan perlindungan masyarakat pekerja Indonesia; telah ditetapkan Visi Indonesia Sehat 2015 yaitu gambaran masyarakat Indonesia di masa depan, yang penduduknya hidup dalam lingkungan dan perilaku sehat, memperoleh pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata, serta memiliki derajat kesehatan yang setinggi-tingginya.
    Pelaksanaan kesehatan kerja merupakan salah satu bentuk upaya untuk menciptakan tempat atau lingkungan kerja yang aman, sehat, bebas dari pencemaran lingkungan, sehingga dapat mengurangi atau terbebas dari kejadian kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja yang pada akhirnya dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas kerja suatu perusahaan atau tempat kerja.
    Dalam penjelasan undang-undang nomor 36 tahun 2009 tentang kesehatan yang telah mengamanatkan antara lain bahwa setiap tempat kerja harus melaksanakan upaya kesehatan kerja, agar tidak terjadi gangguan kesehatan pada pekerja, keluarga, masyarakat dan lingkungan disekitarnya

    B. Rumusan Masalah

    Berdasarkan latar belakang di atas maka rumusan masalahnya,yaitu:
    1. Apakah yang dimaksud dengan kesehatan kerja?
    2. Bagaimana kapasitas kerja, lingkungan kerja, dan beban kerja?
    3. Bagaimanakah strategi kesehatan kerja?
    4 Jenis jenis pelayanan kesehatan kerja?

    C. Tujuan
    1. Mengetahui apa yang dimaksud dengan kesehatan kerja.
    2. Dapat membedakan antara kapasitas kerja, lingkungan kerja, dan beban kerja.
    3. Dapat mengetahui apa yang menjadi strategi kesehatan kerja.
    4 Mengetahui Jenis jenis pelayanan kesehatan kerja


















    BalasHapus

  3. BAB II
    PEMBAHASAN
    A. Batasan
    Kesehatan kerja adalah aplikasi kesehatan masyarakat dalam suatu tempat kerja, dan yang menjadi pasien dari kesehatan kerja adalah masyarakat pekerja dan masyarakat sekitar perusahaan tersebut. Dalam kesehatan masyarakat ciri pokoknya adalah upaya preventif (pencegahan penyakit) dan promotif (peningkatan kesehatan), maka kedua hal tersebut juga menjadi ciri pokok dalam kesehatan kerja.
    Pedoman dalam kesehatan kerja ialah: ‘ penyakit dan kecelakaan akibat kerja dapat dicegah’, maka upaya pokok kesehatan kerja ialah pencegahan kecelakaan akibat kerja. Sedangkan upaya promotif berpedoman bahwa dengan meningkatnya kesehatan pekerja, akan meningkatkan juga produktivitas kerja.
    Meskipun fokus kegiatannya pada preventif dan promotif, tetapi tidak berarti meninggalkan sama sekali upaya-upaya kuratif. Hal ini berarti kesehatan kerja dalam suatu perusahaan perlu dilengkapi dengan pelayanan pemeriksaan dan pengobatan penyakit atau kecelakaan pada pekerja atau keluarganya. Tujuan akhir dari kesehatan kerja adalah untuk meningkatkan produktivitas seoptimal mungkin.
    Tujuan utama kesehatan kerja adalah sebagai berikut:
    a. Pencegahan dan pemberantasan penyakit-penyakit dan kecelakaan-kecelakaan
    akibat kerja
    b. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan dan gizi tenaga kerja.
    c. Perawatan dan mempertinggi efisiensi dan produktivitas tenaga kerja.
    d. Pemberantasan kelelahan kerja dan meningkatkan kegairahan serta
    kenikmatan kerja.
    e. Perlindungan bagi masyarakat sekitar perusahaan agar terhindar dari bahaya
    bahaya pencemaran yang ditimbulkan oleh perusahaan tersebut.
    f. Perlindungan masyarakat luas dari bahaya-bahaya yang mungkin ditimbulkan
    oleh produk-produk perusahaan.


    B. Determinan Kesehatan Kerja
    Determinan kesehatan kerja mencakup tiga faktor utama, yakni:
    1. Beban kerja
    Beban ini dapat berupa beban fisik, beban mental, ataupun beban sosial sesuai dengan jenis pekerjaan. Tingkat ketepatan penempatan seseorang pada suatu pekerjaan, di samping didasarkan pada beban optimum juga dipengaruhi oleh pengalaman, keterampilan, motivasi dan sebagainya. Kesehatan kerja berusaha mengurangi atau mengatur beban kerja para karyawan dengan cara merencanakan suatu alat yang dapat mengurangi beban kerja.
    2. Beban tambahan
    Beban tambahan adalah berupa kondisi atau lingkungan yang tidak menguntungkan bagi pelaksanaan pekerjaan. Disebut beban tambahan karena lingkungan tersebut mengganggu pekerjaan, dan harus diatasi oleh pekerja yang bersangkutan. Beban tambahan ini dapat dikelompokkan menjadi 5 faktor, yaitu:
    a. Faktor fisik: penerangan yang tidak cukup, suhu udara panas dll.
    b. Faktor kimia: bau gas, bau asap, debu dll.
    c. Faktor biologi: nyamuk, lalat, kecoa, lumut dll.
    d. Faktor fisiologis: peralatan kerja yang tidak sesuai.
    e. Faktor sosial-psikologis: adanya klik, gosip, cemburu dll.

    BalasHapus
  4. Agar faktor-faktor tersebut tidak menjadi beban tambahan kerja, maka lingkungan kerja harus ditata secara sehat atau lingkungan kerja yang sehat. Lingkungan kerja yang tidak sehat akan menjadi beban tambahan bagi pekerja atau karyawan, misalnya:
    a. Penerangan atau pencahayaan uang kerja yang tidak cukup dapat
    menyebabkan kelelahan mata.
    b. Kegaduhan dan bising dapat mengganggu konsentrasi, mengganggu daya
    ingat, dan dapat menyebabkan kelelahan psikologis.
    c. Gas, uap, asap, dan debu yang terhirup lewat pernapasan dapat mempengaruhi
    berfungsinya berbagai jaringan tubuh, yang akhirnya menurunkan daya kerja.
    d. Binatang, khususnya serangga (nyamuk, kecoa, lalat, dan sebagainya)
    disamping mengganggu konsentrasi kerja, juga merupakan pemindahan
    (vektor) dan penyebab penyakit.
    e. Alat-alat bantu kerja yang tidak ergonomis (tidak sesuai dengan ukuran
    tubuh) akan menyebabkan kelelahan dalam bekerja yang cepat.
    f. Hubungan atau iklim kerja yang tidak harmonis dapat menimbulkan
    kebosanan, tidak betah kerja dan sebagainya, yang akhirnya menurunkan
    produktivitas kerja.

    3. Kemampuan Kerja
    Kemampuan seseoarang dalam melakukan pekerjaan berbeda dengan seseorang yang lain, meskipun pendidikan dan pengalamannya sama, dan bekerja pada suatu pekerjaan atau tugas yang sama. Perbedaan ini disebabkan karena kapasitas orang tersebut berbeda. Kapasitas adalah kemampuan yang dibawa dari lahir oleh seseorang yang terbatas. Artinya kemampuan tersebut dapatberkembang karena pendidikan atau pengalaman, tetapi sampai pada batas-batas tertentu saja.
    Pekerja yang ketrampilannya rendah akan menambah beban kerja mereka, sehingga berpengaruh pada kesehatan mereka. Oleh karena kebugaran, pendidikan, dan pengalaman mempengaruhi tingkat ketrampilan pekerja maka ketrampilan atau kemampuan pekerja senantiasa harus ditingkatkan melalui program-program pelatihan, kebugaran, dan promosi kesehatan.
    Peningkatan kemampuan tenaga kerja ini akan berdampak terhadap peningkatan produktivitas kerja. Program perbaikan gizi melalui pemberian makanan tambahan bagi pekerja kasar merupakan faktor yang sangat penting untuk meningkatkan produktivitas kerja.

    C. Faktor Fisik Dalam Kesehatan Kerja
    Lingkungan dan kondisi kerja yang tidak sehat merupakan beban tambahan kerja bagi karyawan atau tenaga kerja. Sebaliknya, lingkungan yang higienis tidak menjadi beban tambahan juga meningkatkan gairah dan motivasi kerja. Lingkungan kerja ini dibedakan menjadi dua, yakni lingkungan fisik dan lingkungan sosial, keduanya sangat berpengaruh terhadap kesehatan kerja. Lingkungan fisik mencakup: pencahayaan, kebisingan, dan kegaduhan kondisi bangunan, dan sebagainya.

    BalasHapus
  5. D. Faktor Kesehatan Manusia Dalam Kesehatan Kerja
    1. Ergonomi
    Ergonomi bersal dari bahasa Yunani, ergon yang artinya kerja, dan nomos artinya peraturan atau hukum. Sehingga secara herfiah ergonomi diartikan sebagai peraturan tentang bagaimana melakukan kerja, termasuk menggunakan peralatan kerja. Batasan ergonomi adalah ilmu penyesuaian peralatan dan perlengkapan kerja dengan kondisi dan kemampuan manusia, sehingga mencapai kesehatan tenaga kerja dan produktivitas karja yang optimal.
    Dua misi pokok ergonomi adalah:
    a. Penyesuaian antara peralatan kerja dengan kondisi tenaga kerja yang
    digunakan.
    b. Apabila peralatan kerja dan manusia atau tenaga kerja tersebut sudah cocok
    maka kelelahan dapat dicegah dan hasilnya lebih efisien.
    Tujuan ergonomi ialah: mencegah kecelakaan kerja (meningkatkan produksi kerja). Disamping itu, ergonomi juga dapat mengurangi beban kerja karena apabila peralatan kerja tidak sesuai dengan kondisi dan ukuran tubuh pekerja akan menjadi beban tambahan kerja.
    Cara mengangkat beban secara ergonomis, dapat dilakukan menurut prosedur sebagai berikut:
    a. Beban yang akan diangkat harus dipegang tepat dengan semua jari-jari.
    b. Panggung harus diluruskan, beban harus diambil otot tungkai keseluruhan.
    c. Kaki diletakkan pada jarak yang tepat, sebelah kaki di belakang beban sekitar
    60 derajat ke sebelah, dan kaki yang satunya diletakkan di samping beban
    menuju ke arah beban yang akan di angkat.
    d. Dagu di tarik ke belakang agar punggung dapat tegak lurus.
    e. Berat badan digunakan untuk mengimbangi berat badan.
    f. Lengan harus dekat dengan badan.





    2. Psikologi Kerja
    Pekerjaan apapun akan menimbulkan reaksi psikologis bagi yang melakukan pekerjaan itu. Reaksi ini dapat bersifat positif, misalnya senang, bergairah, dan merasa sejahtera, atau reaksi yang bersifat negatif, misalnya bosan, acuh, tidak serius, dan sebagainya. Seorang pekerja atau keayawan yang bersikap bosan, acuh, dan tidak bergairah melakukan pekerjaannya ini banyak faktor yang menyebabkannya, antara lain tidak cocok dengan pekerjaan ini, tidak tau melakukan pekerjaan yang baik, kurangnya insentif,lingkungan kerja yang tidak menyenangkan, dan lain-lainnya.
    Cara ergonomis yang sesuai dengan teori psikologis antara lain :
    a. Memberikan pengarahan dan pelatihan tentang tugas dan para pekerja,
    sebelum melaksanakan tugas barunya.
    b. Memberikan uraian tugas tertulis yang jelas kepada pekerja atau karyawan.
    c. Melengkapi karyawan/pekerja dengan peralatan yang tidak sesuai/cocok
    dengan ukurannya.
    d. Menciptakan lingkungan kerja yang aman dan nyaman.
    Aspek lain dari psikologi kerja sering menjadi masalah kesehatan kerja adalah ‘stres’. Stres terjadi hampir pada semua pekerja baik tingkat pimpinan maupun pelaksana. Stres dilingkungan kerja memang tidak dapat dihindarkan yang dapat dilakukan adalah bagaimana mengelolanya,mengatasi atau mencegah terjadinya/stres tersebut, sehingga tidak mengganggu kesehatan.

    BalasHapus
  6. E. Kecelakaan Kerja
    Terjadinya kecelakaan kerja disebabkan oleh kedua faktor utama seperti telah diuraikan diatas, yakni faktor fisik dan faktor manusia. Oleh sebab itu, kecelakaan kerja juga merupakan bagian dari kesehatan kerja. Kecelakaan kerja adalah kejadian yang tidak terduga dan tidak diharapkan akibat dari kerja. membuat batasan bahwa kecelakan kerja adalah suatu kecelakaan yang berkaitan dengan hubungan kerja atau perusahaan.



    Penyebab kecelakaan kerja pada umumnya :
    a. Perilaku pekerja itu sendiri yang tidak memenuhi keselamatan misalnya kelengahan, kecerobohan, ngantuk, kelelahan, dan sebagainnya.
    b. Kondisi lingkungan pekerjaan yang tidak aman misalnya lantai licin, pencahayaan kurang, silau, mesin yang terbuka, dan sebagainya.
    Klasifikasi kecelakaan kerja menurut ILO :
    a. Menurut jenis-jenis kecelakaan
    1. Terjatuh
    2. Tertimpa benda
    3. Tertumbuk
    4. Terjepit benda
    5. Gerakan melebihi kemampuan
    6. Pengaruh suhu tinggi
    7. Terkena arus listrik
    8. Kontak bahan berbahaya atau radiasi
    b. Menurut penyebab
    1. Mesin, misalnya pembangkit tenaga listrik
    2. Alat angkut
    3. Peralatan lain
    4. Bahan-bahan zat dan radiasi
    5. Lingkungan kerja
    c. Menurut sifat luka dan kelainan
    1. Patah tulang
    2. Dislokasi
    3. Regang otot
    4. Memar dan luka dalam
    5. Amputasi
    6. Luka dipermukaan
    7. Gegar dan remuk
    8. Luka bakar
    9. Keracunan mendadak
    10. Pengaruh radiasi
    d. Menurut letak kelainan atau luka ditubuh
    1. Kepala
    2. Leher
    3. Badan
    4. Anggota atas
    5. Anggota bawah
    6. Banyak tempat

    BalasHapus
  7. BAB III
    PENUTUP

    A. Kesimpulan
    kesehatan kerja adalah ilmu yang mendalami masalah hubungan dua arah antara pekerjaan dan kesehatan.
    Kapasitas kerja merupakan status kesehatan kerja dan gizi kerja yang baik serta kemampuan fisik yang prima diperlukan agar pekerja dapat melakukan pekerjaannya dengan baik.
    Beban kerja merupakan beban kerja fisik maupun mental. Akibat beban kerja terlalu berat atau kemampuan fisik yang terlalu lemah dapat mengakibatkan seseorang pekerja menderita gangguan atau penyakit akibat kerja.
    Kondisi lingkungan kerja yaitu keadaan lingkungan tempat kerja, misalnya panas,debu,zat kimia dan lain-lain, dapat merupakan bebam tambahan trhadap pekerja. Beban - beban tambahan tersebut secara sendiri-sendiri atau bersama sama menjadi gangguan atau penyakit akibat kerja
    Strategi dalam Kesehatan kerja meliputi :
    1. Pembinaan program
    2. Pembinaan institusi
    3. Peningkatan profesionalisme.
    Program Pelayanan kesehatan kerja lebih ditekankan pada pelayanan:
    1. Promotif
    2. Preventif
    3. Kuratif
    4. Rehabilitatif dan
    5. Pelayanan Rujukan
    Sasaran kesehatan kerja ditujukan untuk melindungi Tenaga Kerja & orang lain yg berada di tempat kerja , terjadinya kecelakaan kerja , peledakan, penyakit akibat kerja kebakaran, & polusi yang memberi dampak negatif terhadap korban, keluarga korban, perusahaan, teman sekerja korban, pemerintah, & masyarakat.

    B. Saran
    1. Agar tercipta tempat kerja yang aman, sehat, bebas dari pencemaran lingkungan, perlu dilakukan pelaksanaan upaya Kesehatan sehingga dapat mengurangi atau bebas dari kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja yang pada akhirnya dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas kerja .
    2. Lebih memperdalam lagi pengetahuan tentang Kesehatan melalui Pendidikan dan Pelatihan terkait Kesehatan kerja















    DAFTAR PUSTAKA

    Notoatmodjo,Soekidjo.2014.Kesehatan Mayarakat.Jakarta : Erlangga
    Harington. 2005. Buku saku Kesehatan Kerja. Jakarta: EGC
    Suma’mur. 1990 Keselamatan kerja dan pencegahan kecelakaan. Jakarta: CV Haji Masagung
    Buqhari. 2007 Manajement Kesehatan Kerja & Alat Pelindung Diri. USU REPOSITORI.
    Blog Dorin Mutoif, Jurusan Kesling Poltekkes Yogyakarta.Perundang-undangan keselamatan dan kesehatan kerja.

    2

    BalasHapus
  8. Bu maaf logonya gk bisa ikut ke copy,Terima Kasih bu😁

    BalasHapus
  9. Ibu izinmengumpulkan tugas ikm tentang kesehatan reproduksi remaja.
    Mohon untuk kunjungi
    Https://mufarihahnasrukhin2616.blogspot.co.id/2018/04/makalah-ilmu-kesehatan-remaja-tentang.htm#more
    Trima kasih bu

    BalasHapus